ibuk, marahmu doamu

salah satu topik yang maju mundur gwa tulis di IG adalah topik ini.

yeah, karena mau nulis emang belom ada waktunya. Terus juga masih belom PD ini gw tulis dan post di IG takut gimana ya, ya gitu lah. hahaha

oke, jadi sebagai pembukaan topik ini adalah sharing gwa dalam menghadapi emosi marah ketika berhadapan sama threenager (yg konon katanya memang lagi menguji dan menguras limit kesabaran banget, dan emang iyah).

ada beberapa saat gwa merasa kayak nggak bisa sesabar dulu, dan merasa kaka Ciya sudah nggak sekooperatif dulu. Ini berlangsung cukup lama menurut gwa, mungkin ada sekitar 2-3 bulanan deh. Selama masa itu gwa merasa sering banget nyampe puncaknya kemarahan, bisa bentak2 dan sampe kesel banget sama si kakak. Dan si kakak pun kayak sampe pada klimaks ngeselinnya, bisa sampe teriak2, nangis ga selesai2 dan bisa berulang kali di hari yang sama. Ya Alloh…. bener2 menguras tenaga dan hati banget.

di masa2 itu tuh, gw tau banget itu salah, or ada yang salah.

di tengah2 masa itu, kita sempet pulkam ke Jkt. jadi pas balik ke Samarinda butuh penyesuaian lagi dengan keadaan kakak Ciya yang kayak gitu. mungkin emang butuh tempat yang tepat untuk akhirnya bisa melihat keadaan dari sudut pandang yang berbeda. Di rumah Samarinda lah gw merasa semua ini harus segera dicari akarnya.

so, pada awalnya gwa merasa diri gw sendiri yang harus usaha nyari akar dan pemecahannya. Gw cukup apal teori perkembangan anak dan karakteristiknya serta beberapa tips mengenai hal itu semua. tapi, ketika emosi itu ada di tempat yang salah, men… semua apalan itu akan menguap dengan sendirinya. Jadi, tentunya pendekatan teoritik dan expert manusiawi nampaknya belom bisa nendang dalam kasus ini.

terus gw ngapain dong?

saat itu gw merasa harus minta ke Alloh. kayak klise ya. tapi beneran.

ilham gw langsung tercetus kayak harus banyak memohon, banyakin ibadah, banyakin amalan, sisanya biar Alloh yang atur.

jadi setiap hari gwa nambah solat hajat untuk minta sama Alloh nambah kesabaran, minta supaya kakak berubah. setiap doa selesai solat gw minta hal yang sama. nambah baca Quran lebih banyak.

perlahan-lahan, hati gw kayak terisi lagi. nggak sumpek. terus lama2 kayak timbul banyak pikiran tentang Kakak Ciya:

kakak Ciya itu anak pertama, temen pertama, teman merantau pertama

kakak Ciya itu anaknya pinter dan perasa

kakak Ciya itu insyaAlloh akan jadi kakak dan anak yang membanggakan

dst.

entah kenapa banyak banget jadinya hal positif yang terlintas di kepala tentang si Kakak Ciya. Jadi menambah rasa sayang gw yang udah beberapa saat tertutup dengan emosi yang ga keru-keruan. ‘Koneksi’ ibu dan anak kita pun kembali terjalin. Rasanya lebih enteng ketika menghadapi perilaku nya dia. padahal sama aja perilakunya sama yang dulu2 bikin kesel. tapi saat gw udah berubah, lama kelamaan kakak pun ikut berubah.

setelah berusaha mendekatkan diri ke Alloh, saat eksekusi di momen2 emosi meningkat ke Kakak, gw juga mencoba berubah dalam segi perkataan. dari yang cuma ngomel2 dan marah2 mengenai keadaan, jadi gw rubah dengan doa2 untuk kebaikan kakak Ciya. sebenernya lucu sih, gw marah dan ngomel tapi kata2 yang keluar sebenernya doa. Doa dalam nada yang kurang tepat sebenernya, hahaha. Ini sih terinspirasi dari cerita2 dalam nasehat yang mana hanya doa seorang ibu untuk anaknya yang mampu menembus langit dan langsung ke Alloh. gw meyakini akan hal itu, jadi praktek versi gw salah satunya tadi: mengubah marah jadi doa.

setiap kakak lagi berperilaku kurang enak, gwa langsung ngomel “Moga2……kamu tuh nanti jadi anak sehat, solihat, bagus jodohnya, jadi mubalighot…….!!!” (bayangin aja deh ada emak2 doa gini tapi nadanya tinggi hahaha)

ya kurang lebih begitu deh.

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements
Posted in Uncategorized | Leave a comment

helo again

helo dear!

 

hahaha udah lama banget gak nengok harta karunku di sini.

sebenernya udah lama pengen banget nulis lagi di sini, hanya sekedar untuk share pengalaman. Tapi harap maklum karena lagi parade sirkus jadi cukup di IG aja dulu deh yang gampang karena langsung eksekusi dari hp, bisa sambil tiduran.

nah, karena gwa merasa di IG takuttnya sharing beberapa hal bisa mengganggu mata batin para pemirsa, jadi lebih baik ada beberapa yang gw tuangkan dulu di mari. Karena kalo di blog kan lebih panjang dan kayaknya lebih intim gitu, less hingar bingar dibanding di IG hahaha apaan sih, ngawur.

so, ini udah lama banget ya. terakhir nulis itu untuk Nashira waktu dia usia 10 bulan. MasyaAlloh itu mah masih longgar2nya kehidupan ini. E tapi nggak juga lah. Namanya juga belom berpengalaman berumah tangga, perasaan mah riweuh selalu.

next insyaAlloh gwa akan banyak share tentang kehidupan berumah tangga, bertetangga, hidup rantauan, jadi emak-emak, dll. karena sesungguhnya semua hal itu tak terbayangkan sebelumnya di benak dan pikiran gwa. Dan ternyata semua itu bagian dari jalan hidup gwa. Alhamdulillah.

okelah kalo begitu. Ni masih nemenin kakak belom tidur2 juga, jadi ya kita tunggu waktu yang pas deh buat nulisnya. bye

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Halo Nashira

Nashira…
Di waktu Ibu nulis ini, kamu lagi bobok pagi.
Habis sarapan sop, mandi, main terus nenen dan bobok.
Pas di hari ini kamu 10 bulan, Nak.
Banyak pencapaian yang sudah berhasil kamu raih.
Kamu sudah berhasil berguling ke sana kemari di usia 4 bulan dan sekarang sudah pinter merangkak ke segala penjuru. Kamu sudah bersuara di usia 3 bulan dan sekarang sudah bisa ngeledek kalau Ibu atau Ayah ngomong atau bahkan bersin. Kamu berhasil mencoba makan di usia 6 bulan dan sekarang sudah naik tekstur maksimal dengan makan nasi beserta lauk bak orang dewasa!
Tingkah lakumu sekarang sering mengingatkan Ibu waktu kamu di dalem perut dulu.
Dari usia janin Ibu dan Ayah seperti sudah kenal kamu.
Kamu lincah, tendangan dan sikutan mu punya tenaga yang kuat. Cukup sering perut ibu jadi mencong kanan kiri karena kamu seperti sudah ndak betah di dalem, tendang sana sikut sini.
Setiap Ayah datang dan mendengar suara Ayah di dalem perut kamu kayak heboh ngajak main. Perut ibu gerak gerak cukup kenceng.
Sekarang kamu udah segede gini, Nak. Dan tingkah lakumu sama seperti di dalam perut Ibu waktu itu. Kalo kamu nendang ngajak Ibu atau Ayah main itu kenceng banget rasanya, seperti dengan kekuatan pol. Kalau Ayah datang dari kantor kamu jadi giras, tertawa dan bergerak lincah menarik perhatian untuk diajak main.
Ibu sudah lama gak nulis di blog ibu ini. Tapi karena kamu itu spesial, jadi rasanya sayang kalau nggak diabadikan cerita tentang kamu di blog ibu ini. Mungkin gak terlalu panjang dan deskriptif, maklum sekarang tugas ibu makin buanyak dan kamu selalu pingin sama ibu jadi tulisan ini gak terlalu panjang ya nak.
Ibu cuma pingin kamu suatu saat nanti baca ini dan kamu tahu kalau Ibu sayang sekali sama Nashira, Ayah pun juga begitu. Tapi harap maklum ya kalau kamu belom menemukan tulisan tentang kamu dari Ayah, itu bisa jadi karena memang Ayah nggak hobi nulis kayak Ibu gini atau bisa karena Ayah gaptek hihihi (piss Ayah….). Segini dulu ya, Nak mudah-mudahan bisa membuat kamu tersenyum dan selalu sayang sama Ibu dan Ayah.
Dada Nashira…

Posted in Uncategorized | Leave a comment

long time no see

hi my wordpress
maapkanku yg telah lama meninggalkanmu…

buanyak banget kejadian yg ke skip dan blum sempat tertuang di sini

di saat penulisan ini gw lagi nggak bisa tidur lagi
tadi sempat dibangunin suami tercinta untuk doa tengah malem
terus mau tidur lagi nggak bisa
dan sepertinya bayi gw laper
akhirnya ayah nya bikinin segelas susu anget yang cukup mengenyangkan

di saat penulisan ini rasanya udah banyak banget kenikmatan hidup yg dikasih Alloh
alhamdullilah, gw sangat bersyukur

banyak yg pingin dicurahkan…
adzan subuh udah terdengar, saatnya bersujud.

see you next timw

Posted in Uncategorized | Leave a comment

obat dunia

Entah ya kenapa dirasa semakin banyak tantangan
Keluh kesah, peluh keringat, semuanya semakin menumpuk
Naik turunnya cobaan memang harus dirasa semua manusia
Cobaan itu untuk mengingatkan, jangan sampai terlena ketika mendapat kesenangan
Kadang kesenangan pun juga bagian dari sebuah cobaan

Berpegang erat lah ketika itu semua dirasa tidak mengenakkan, berat, dan pahit
Sebuah nasehat berbunyi: sabar itu obat paling pahit tapi yang paling mujarab

Posted in Uncategorized | Leave a comment

what a month

Been more than a year in this business
So many things have learned and to be learned

Yup, memilih jalan di jalur ini ternyata banyak kejutan
Banyak yang bilang: enaknya usaha itu waktunya fleksibel, bisa ngatur waktu sesuai keinginan
Hmmm ada benarnya pendapat itu, dan gw pun merasakan memang gw punya waktu kerja yang fleksibel
Fleksibel di sini bisa dibilang dari mata melek sampe mata merem loo..
Hal ini sering terjadi di waktu-waktu padat karya, pas banyak pesenan

Pendapat lain tentang jalur yang gw pilih adalah: enak kalo jadi pengusaha, bisa jadi bos
Well, boleh ditanya sama bos-bos kalian mungkin apa yang biasanya jadi kendala.
Dulu, sewaktu gw bekerja di perusahaan, gw dan bbrp teman merasa bos itu adalah posisi puncak yang bisa memberikan banyak kenikmatan.
Ternyata… Oh ternyata. Being boss is not a pleasure. Pegawai itu bagaikan PR besar yang harus terus dipikirkan setelah mengejar produksi. Diingetin bisa ngambek, dienakin bisa keenakan.

Masih ada beberapa hal lagi yang ingin gw bagi tentang profesi ini. Banyak suka duka dan keadaan naik turun yang melebihi bayangan. Dan gw nggak boong, itu semua adalah pelajaran berharga buat gw.

Sampai sini duyu, next time kita lanjut.
Bye!

Posted in Uncategorized | Leave a comment

peluh hamba

Ya Alloh…. Hamba sesak.
Surgamu mahal jika dibayar kesabaran.
Rongga dada seperti terhimpit,
Nafas menghembus berat,
Menghirup udara seperti siksaan.

Air mata hamba sudah deras.
Tenggorokan hamba ingin berteriak.

Tarikan nafas panjang dan pintaan ampun yang mampu menghentikan.

Hanya janjiMu yang mampu berperan sebagai pelipur sendu hamba.
Surga.

Luaskan kesabaran hamba.
Jadikan kesabaran hamba sekaligus sebagai kebahagiaan hamba.

Inalloha ma’a shobirin.
Kini hamba tau, Engkau sedang bersama hamba.

Posted in Uncategorized | Leave a comment