Klien Gelap

Sebagai lulusan fakultas Psikologi, nggak jarang banyak orang yang menghampiri untuk sekedar berbagi pengalaman dan ujung-ujungnya minta sedikit saran tentang pengalamannya.

Nah, dengan bermodalkan kemampuan sarjana psikologi ini, seenggaknya ternyata gwa udah bisa mendapatkan beberapa klien yang ‘menggunakan jasa’ konseling untuk meningkatkan kualitas hidupnya. Mereka gwa sebut klien gelap. Bukan karena suka curhatnya di tempat gelap, tapi karena disebut klien juga belum pantes karena gwa nya juga bukan expert di konseling, makanya gwa sebut ini aja lah. hahaha semoga para klien gwa tidak keberatan. Yang pasti nama mereka tidak akan disebarluaskan, kalau untuk kasus mungkin bisa dishare secara anonim. Karena bisa juga loh untuk ajang pembelajaran… ciyus.

Awalnya gwa suka ragu dengan predikat gwa yang sebetulnya belum mumpuni untuk dijadikan tumpuan orang-orang share pengalaman dan meminta sedikit saran. Tapi di sisi lain, gwa merasa sangat senang dan puas ketika gwa berhasil membantu orang keluar dari kegundahan hehehe, ya seenggaknya perubahan raut muka sudah menunjukkan magic dari kemampuan cere gwa. Dari yang dateng kusut pas udah selesai ngobrol bisa senyum, itu udah memberikan gwa kepuasan loh.

Nah, untuk orang-orang yang biasa nemplok ke gwe ini bisa gwa kategorikan sesuai dengan tema sharingnya, yaitu:

  1. Tema Cinta
  2. Tema Keluarga
  3. Tema Jalan Hidup

selain tema di atas, biasanya suka gwa lempar ke tempat yang lebih tepat hahaha daripada gwa bikin orang nyasar dalam hidup, ya nggak?

Oke, next round mungkin akan gwa tuliskan kasus-kasus yang gwa hadapi bersama klien gelap gwa ini ya.

Yang jelas, meskipun gwa harus melakukan beberapa pengorbanan untuk side job gwa ini tapi entah kenapa gwa merasa senang dan enteng melakukannya. Dan, gwa pun masih menyimpan niat untuk melanjutkan sekolah di bidang konseling ini. hahaha entah kapan gwa melaksanakan niat ini, tapi yang jelas gwa sudah mulai memupuk niat ini, Doakan saya!

Advertisements
Posted in Sharing Pengalaman | Leave a comment

Manusia Maha Rencana, Alloh Maha Penentu

Sebulan sebelum tahun 2012 berakhir, banyak rencana yang sudah tersusun dengan matang.

Di minggu ke empat bulan November ini, gwa dan beberapa teman traveling berencana untuk berlibur ke pulau Pari, salah satu pulau di kepulauan seribu. Semua rencana dan perlengkapan berangkat sudah hampir siap seminggu sebelumnya. Paket travel sudah disiapkan, itinerary sudah fix: snorkeling, bakar ikan, hutan mangrove, sunset di pantai sampai jadwal fun dive sudah diancang-ancang.

Di minggu yang sama dengan persiapan, kabar baik dari dunia per-freelance an juga memberikan beberapa angin segar. Sehari sebelum berlibur gwa dikasih jadwal ‘manggung’ dan sehari setelah berlibur pun juga ada jadwal ‘manggung’ di luar kota. Hmmm rencana untuk extend pun sudah gwa rencanakan dengan matang untuk mengeksplor luar pulau. Maklum, semenjak beralih profesi gwa belum menikmati indahnya liburan dengan perencanaan lagi. That’s why I was so excited about these all plans.

Minggu keberangkatan gwa untuk full vacation tiba, persiapan semakin mantap.

Semua kerjaan sudah gwa data untuk dipersiapkan selama kepergian gwa. Di hari rabu gwa sengaja pergi untuk cari kelengkapan vacation. Di hari kamis, udah siap-siap packing.Cakep gak tuh ketangkasan gwa dalam persiapan ini?

BUT…. Manusia berencana, Alloh yang menentukan.

Dari awal bulan keadaan cuaca yang selalu mendung dan hujan di kota Jakarta ini membuat sesak air. Sudah bisa diprediksi semua orang, kawasan rumah gwe yang sangat homey buat warga dan tentunya juga buat ‘air kiriman’ sakses meruntuhkan semua rencana manis gwa!

Dari jadwal ‘manggung’ di hari Jumat yang gak mungkin gwa datengin karena terjebak air coklat seleher di lantai 1 rumah gwa, rencana berlibur menyelam terumbu karang beralih menjadi menyelam untuk menyelamatkan barang, dan sakses pula dapet kabar ‘manggung’ luar kota pun dibatalkan. YES!

Pernah ngerasa kesel sampe ga bisa terucap apapun?

Pernah ngerasa gemes sampe dengkul lemes?

Pernah ngerasa marah sampe pasrah?

Kira-kira itulah yang gwa rasakan.

Gwa hanya bisa berdoa saja. Di balik baday akan selalu hadir pelangi di akhirnya. Begitu pula dengan segala cobaan gwa saat ini, semoga berujung manis bernuansa pelangi nantinya. Amin.

Posted in Sharing Pengalaman | Leave a comment

Sorry Banget Mas!

Hari ini ceritanya saya ada job di kantor tempat dulu saya berlabuh sebagai fresh graduate. Saya pergi dengan kendaraan andalan: motor kesayangan. Di kantor ini, ada tempat parkir untuk yang non-member. Dari jaman saya kerja di sana, di sinilah saya sering mengistirahatkan motor. Motor selalu saya parkir dengan cara memasukkan bagian pantatnya dulu, jadi kalau mau keluar tinggal nge-gas karena bagian kepalanya sudah di depan.

Nah, kocaknya hari ini saya terlalu meremehkan jarak antara motor. Saya parkir masuk bagian kepala terlebih dahulu, karena saya menilai motor-motor samping saya parkirnya masih jarak aman, toh kalau dimundurkan masih sanggup deh.

Kerjaan udah kelar, waktunya pulang. Pas sampai di tempat motor saya parkir dengan cantik, eh ternyata mepet banget sama motor-motor di sebelahnya. Sambil mikir dan doa, saya siap-siap deh bergaya anak motor. Buka bagasi motor, heels dituker crocs… pake jaket… pake penutup hidung… copot penutup hidung… pake earphone dulu untuk dengerin musik… pake sarung tangan… nyiapin duit parkir… nyantelin tas dengan seksama… kemudian harus menurunkan standard dua motor dan… pas nengok ke belakang ada seorang mas-mas posisi bengong nungguin saya keluar daritadi!!! aduh mak!!! gak enak bener perasaan saya. Ritual persiapan naik motor itu lama benget, dan dia udah sampe bengong aja nungguin saya kelar!!! Saya pun jadi gelagapan. Udah gitu motor saya mepet banget sama tembok depan, jadi gak bisa didorong ke depan untuk nurunin standardnya. Kalut. Motor saya paksa sampe bisa lepas dari standard duanya. Untungnya berhasil. Habis itu PR berikutnya saya musti mundurin motor dengan lahan yang mepet, mepet samping dan mepet belakang. Mamfus! Motor saya itu berat banget, seumur-umur pake motor itu saya gak pernah berhasil ngangkat pantatnya. Gerakan mulai beracutan karena udah ditungguin lama banget. Akhirnya…. dengan mata melas saya pun nengok ke mas-mas yang udah bosen bengong itu. Dia pun akhirnya bantuin saya angkat-angkat pantat motor saya yang buerat banget itu sampe akhirnya pada posisi bisa keluar dengan lancar.

Aduh… Makasih banget ye mas! Dan sorry banget buat semua khilaf saya. Lain kali jangan salah pilih tempat bengong ya! hihihi

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Hari Anak Nasional

*) tulisan ini dibuat persis tgl 23 Juli 2012. Namun karena kekompakan bb hang dab sinyal kacrut, tulisan ini br bisa terpublish di tgl yg tercantum di bagian bawah

 

Di hari ke 3, tetep gw belom berhasil puasa euy. Kebocoran masih tetap terjadi. Alhasil menumpahkan aktivitas ke karya tulis saja kalau begitu.

 

Hari ini adalah hari bebasnya Ariel. Eh, bukan itu deng yang mau dibahas. Bertepatan dengan itu, ada yang lebih penting: tanggal 23 Juli adalah Hari Anak Nasional. 

 

Gw bukan tokoh ataupun aktivis di bidang anak-anak, tapi gw pernah jadi anak-anak dan gw pingin ikut memeriahkan hari ini dengan berbagi indahnya masa gw kecil dulu. Uhuy!

 

Dan pas banget hari ini gw kebagian jatah nganter ponakan yang baru masuk SD. Ngeliat anak-anak kecil itu lucu-lucu bangets! Sambil nunggu dan menikmati pemandangan sekolahan, gw pun mengukir memory masa SD di dinding twitter. Beberapa tweet gw layangkan untuk menyegarkan ingatan tentang masa SD gw. Ternyata kurang puas ya… Kayaknya masih banyak memori yang pingin gw tulis.

 

Oke, gak pake basa basi busuk lagi, ijinkan gw mengukir ingatan masa SD gw di poin-poin berikut ini. Enjoy!

 

-) supir jemputan dulu namanya Ucrit. Doi baek banget dan emang suka sama anak-anak, jadilah dia supir kesayangan kita plus ibu-ibu kita. Awal disupirin masih sering syok, krn doi baru bisa nyetir, alhasil pengalaman nabrak angkot, nabrak tiang listrik gw udah terlatih dari SD.

 

-) jajanan SD itu bagai surga bocah. Apalagi jaman dulu, mie ayam cuma gopek. Beli krupuk pangsit seplastik cuma 200 dicocolin pake saos botol. Minumnya soda gembira harganya 200 bisa milih pake fanta/sprite/coca cola. Sisa uang jajan bisa beli ciki kecil rasa kopi… Err gw lupa lagi namanya! Or beli permen karet yosan yg bonusnya tato huruf. Hihihi bisa bikin balon dari permen karet rasanya bangga betul.

 

-) berhubung skolah gw adalah skolah katolik, tiap deket natalan pasti bikin drama tema natal. Ada yang jadi bunda maria, yesus bayi, domba-domba, dll. Gw dengan cerdasnya ngusulin temen gw yg jadi bunda maria pake jubah dari mukena putih. Keren kan ide gw? Dan pastinya ditolak mentah-mentah sama temen sekelompok.

 

-) lomba kece lainnya adalah…. Baca puisi. Lomba wajib di SD senusantara gw rasa. Jaman dulu gw itu sangat pemalu buat tampil. Trus temen sekelas gw ada jagoan yg baca puisi. Krn dulu baca puisi itu masuk nilai, mau gak mau gw harus mengalahkan diri sendiri untuk bs maju dan baca puisi di dpan khalayak. Triknya: gw ikutin aje nadanya si jagoan puisi. Namanya Asti hehe. Gak sia-sia, penampilan gw dilirik wali kelas dan akhirnya disuruh ikut lomba antar kelas. Si Asti tetep juara 1 dan gw runner up nya. Masalahnya, gw ga bisa ngeluarin air mata dan menjatuhkan diri pake lutut berdebam kayak doi. Entah mengapa, merasa ga natural aja untuk begitu. Tsssaaaah. Kalah mah kalah aje. Banyak alesan.

 

-) inget ga sih maenan jaman dulu… Dari tuker-tukeran kertas file yang gambar doraemon, fido dido, winnie the pooh, dll, trus main bekel, main karet sampe mainan yang agak high tech yaitu tamagochi! Yang mampu mendistrak waktu belajar krn bingung piaraan baru bertelor atau si piaraan energy nya udah tinggal dikit dan belom milih makanannya biar tetep idup!

 

-) satu lagi pengalaman yang masih gw inget banget. Kelas 4 di sekolah gw itu udah wajib ikut ret-ret. Hmm kalo di sekolah umum or sekolah islam ini semacam pesantren kilat gitu. Kita nginep dan diisi kegiatan rohani. Waktu itu gw dapet kamar paling gede, buat 8 orang. Apesnya gw ditunjuk jadi ketua kamar. Kamar sendiri aje gw males ngurusnya, apalagi ini. Masih SD pulak. Tragedi pun terjadi. Kegiatan ret-ret ini full di luar kamar dari siang sampe malem. Lumayan capek juga waktu itu, dan kita smua balik ke kamar udah agak malem. Temen-temen skamar gw udah nungguin gw tuh sebagai ketua yang sok bertanggung jawab, yang megang kunci kamar. kunci gw masukin, gw puter dan kita buka kamar. Dan DANG! Kita syok. Kamar kita penuh semut terbang, udah kayak kena tulah. Yang ada temen-temen gw lari kluar dan lagi-lagi gw sebagai ketua harus bertanggung jawab utk minta pertolongan ke suster yang lagi jaga. Gw: sus, tolong. Kamar kita penuh semut terbang (bayangin gw panik pake suara anak SD. Imut deh) Si suster dengan nada agak tinggi ngomong depan muka gw: dengan semut kecil saja kalian takut? Di mana Yesus dalam diri kamu?!. Oke. Untung gw gak keceplosan “Astagfirullah. Subhanalloh. Allahuakbar!”. Bisa dibales ape lagi gw sama si suter…

 

Capek juga bro ngetik sambil smangat gini di bb. 

Saya sudahi dulu saja kalo begitu. Eike pamit untuk bobok sampe sahur. Semoga besok sudah bisa jadi shoimun seutuhnya. Amin.

 

Oya, selamat hari Anak Nasional! Hidup anak bangsa Indonesia. Maju terus untuk berkarya.

*walopun terdengar gak gue banget, tapi gw serius kok menyelamati dan menyemangati

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Skor Sementara 1-0

Hari pertama di bulan ramadhan 2012, skor sementara 1-0. Skor 1 untuk puasanya dan skor 0 untuk gwah yang masih blom sah berpuasa.

Setelah gw inget-inget, kayaknya ini pertama kali gw ga ngerasain pembukaan puasa. Banyak yang bilang kagak enak, gw pikir mereka lebay. Ternyatah… Beneran ga enak bok! Huhuhu
Ibaratnya ketinggalan beberapa langkah ngerjain amalan ramadhan.

Sempet keinget tadi, gw sering merefresh ingatan. Kayak gimana situasi ramadhan yang gw alami dr tahun ke tahun.

Tahun lalu gw seneng banget gara2 kantor pulang lebih cepet krn peraturannya istirahat dikurangin, pulang dicepetin. Tapi namanya juga peraturan, dibuat untuk dilanggar haha. Istirahat sama aja lamanya kayak biasa, pulang harus taat aturan, trus dateng juga pada kesiangan smua haha parah cuy.

Tahun lalunya lagi gw juga seneng banget karena ikutan asrama Quran rame-rame. Berasa latihan umroh. Poll banget ibadahnya disana. Seminggu kerjaannya sahur, ngaji, teraweh, ngaji, sahur. Ya Allah jadi rindu ama trio kamar gw.. Yana.. Denis.. Hmm skarang mereka udah pada ramadhan bersama suami. Hihihi

Nah, untuk tahun ini insyaAllah gw juga seneng banget… Karena akan mengulang untuk asrama lagi. Uhuy. Semoga makin banyak pahala dan rohmat Allah buat hambanya ini. Amin.

Baiklah, selamat menunggu sahur lagi.. Dan semoga kita semua bisa sukses ramadhannya.
Sukses puasanya
Sukses baca Qurannya
Sukses terawehnya
Sukses itikafnya
Sukses zakat fitrahnya
Amin

Bye!

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Keep The Red Fire

Gak terasa udah sebulan lebih melepas status pegawai euy.

Ibarat masa anget, ini lagi anget-angetnya. Masih enjoy banget ngejalanin status baru ini. Dan gw berharap gw semakin handal dan terkenal (biar sama aja ritmenya milih kata ini) deh di bidang ini. Amin.

Gak sedikit orang yang memandang sebelah mata jalan yang gw pilih. Beberapa ada yang sangat frontal meremehkan. Cih! Siapa elu ye. Toh ga memadamkan semangat gw yang masih berkobar.

Gak akan ada perusahaan yang bisa ngasih bos sesabar dan sekuat bos gwa disini.
Gak akan ada perusahaan yang bisa ngasih bonus pahala yang dikasih disini.
Gak akan ada perusahaan yang mampu kasih waktu cuti untuk membalas budi orang tua kayak disini.

Gwa jamin.

Well, gwa tau ini bahkan belum setengah perjuangan. Keep fighting then!

You will satisfied when you know exactly what you do and struggling to finally get what you deserve.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

My Brand New Day

Beh!

Kalo diliat judulnya, kesannya akan ada tulisan yang bombastis atau gimana gitu ya. Gwa saranin jangan terlalu berharap, gak akan segitu bombastisnya artikel kali ini. Tapi kalo emang lo menganggap ini bombastis, I respect all your comments, berarti gw berbakat. Haha

Okey, sebenernya ini melanjuti cerita sebelumnya. Di mana gw cerita tentang keputusan besar gwa. Nah, hari ini adalah hari perdana gw dengan status baru. Ihiy…

Mau tau rasanya?

RASANYA DATAR! Hahaha

Gwa masih berasa cuti. Karena urusan hand over gwa belom kelar. Seharian jempol gw mau patah ketak ketik, oper-oper kerjaan. No problemo buat gwa. Untung belom jadi berangkat menjelajah isi pulau Jawa. Jadi masih bisa teratasi.

Tapi, yang jelas rasa yang tak terkalahkan adalah : RASA BEBAS! Entah mengapa I feel so free and feel so much energy from that. Mungkin itu rasa yang selama ini gw pendem dan akhirnya berhasil didaptkan kembali. Priceless men. Loncat dari comfort zone itu perlu banget. There is no growth in comfort zone and there is no comfort in growth. I choose time to grow, even I have to sacrifice my comfort. And growth needs freedom.

Intinya: saya puas. Dan siap menikmati hidup yang saya pilih. Hari perdana hang over gara-gara hand over, hari berikutnya semoga hang over karena terlalu bahagia.

Have a good day!

Posted in Uncategorized | Leave a comment